PediatricsDIC's Blog

Gizi buruk

Posted on: December 20, 2009

Gizi buruk

  • PENGERTIAN

Gizi buruk adalah keadaan dimana asupan gizi sangat kurang dari kebutuhan tubuh. Umumnya gizi buruk ini diderita oleh balita karena pada usia tersebut terjadi peningkatan energy yang sangat tajam dan peningkatan kerentanan terhadap infeksi virus/bakteri.

Gizi buruk atau lebih dikenal dengan gizi di bawah garis merah adalah keadaan kurang gizi tingkat berat yang disebabkan oleh rendahnya konsumsi energi dan protein dari makanan sehari-hari dan terjadi dalam waktu yang cukup lama. Tanda-tanda klinis dari gizi buruk secara garis besar dapat dibedakan marasmus, kwashiorkor atau marasmic-kwashiorkor (RI dan WHO, Rencana Aksi Pangan dan Gizi Nasional 2001 – 2005, Jakarta, Agustus 2000). Masyarakat umum lebih mengenalnya dengan nama busung lapar.

  • ETIOLOGI

1)      Penyebab langsung

Makanan dan penyakit dapat secara langsung menyebabkan gizi kurang. Timbulnya gizi kurang tidak hanya dikarenakan asupan makanan yang kurang, tetapi juga penyakit. Anak yang mendapat cukup makanan tetapi sering menderita sakit, pada akhirnya dapat menderita gizi kurang atau bahkan gizi buruk. Termasuk pula anak yang tidak memperoleh cukup makan, maka daya tahan tubuhnya akan melemah dan akan mudah terserang penyakit.

•Penyakit infeksi

2) Penyebab tidak langsung

• Kemiskinan keluarga (ketahanan pangan keluarga yang kurang memadai)

Setiap keluarga diharapkan mampu untuk memenuhi kebutuhan pangan seluruh anggota keluarganya dalam jumlah yang cukup baik jumlah maupun mutu gizinya. Namun kemiskinan kadang menjadikan hambatan dalam penyediaan pangan bagi keluarga

• Tingkat pendidikan dan pengetahuan orang tua yang rendah

• Pola pengasuhan anak kurang memadai.

Setiap keluarga dan mayarakat diharapkan dapat menyediakan waktu, perhatian, dan dukungan terhadap anak agar dapat tumbuh kembang dengan baik baik fisik, mental dan sosial. Di masa modern ini pengasuhan anak kadang kita serahkan kepada pembantu yang belum tentu tahu perkembangan dan kebutuhan makan anak.

• Pelayanan kesehatan yang kurang memadai

Sistim pelayanan kesehatan yang ada diharapkan dapat menjamin penyediaan air bersih dan sarana pelayanan kesehatan dasar yang terjangkau oleh setiap keluarga yang membutuhkan. Berbagai kesulitan air bersih dan akses sarana pelayanan kesehatan menyebabkan kurangnya jaminan bagi keluarga. Pokok masalah gizi buruk di masyarakatKurangnya pemberdayaan keluarga dan kurangnya pemanfaatan sumber daya masyarakat berkaitan dengan berbagai faktor langsung maupun tidak langsung. Hal ini dapat ditanggulangi dengan adanya berbagai kegiatan yang ada di masyarakat seperti posyandu, pos kesehatan.  Akar masalah gizi burukKurangnya pemberdayaan wanita dan keluarga serta kurangnya pemanfaatan sumber daya masyarakat terkait dengan meningkatnya  pengangguran, inflasi dan kemiskinan yang disebabkan oleh krisis ekonomi, politik dan keresahan sosial yang menimpa Indonesia. Keadaan tersebut teleh memicu munculnya kasus-kasus gizi buruk akibat kemiskinan dan ketahanan pangan keluarga yang tidak memadai.

  • KLASIFIKASI GIZI BURUK

1.Kurang kalori ( marasmus)

Marasmus adalah kekurangan energy pada makanan yang menyebabkan cadangan protein tubuh terpakai sehingga anak kurus dan keriput.
1) Etiologi :

Penyebab utama dari kekurangan makanan yang mengandung kalori
Penyebab umum:

• Kegagalan menyusui anak : ibunya meninggal

• Tidak adanya makanan tambahan

2)     Tanada & gejala:

Tampak sangat kurus, sehingga tulang terbungkus kulit,Wajah seperti orang tua,Cengeng, Kulit keriput , jari lemak subtikus sangat sedikit sampai tidak ada Perut cekung, Sering disertai penyakit kronis; diare kronik.

3) Patofisiologi

Defisiensi kalori yang lama

Penghancuran jaringan lemak (kebutuhan energy)

Menghilangnya lemak dibawah kulit

Penciutan/pengecilan ototPelisutan tubuh yang menyeluruh

2. Kurang protein ( kwashiorkor )

Kwashiorkor adalah penyebab utama dari kekurangan makanan yang mengandung protein hewani. Penyakit ini biasanya diderita oleh golongan sosial ekonomi rendah.

1) Etiologi :

Defisiensi asupan protein

2) Tanda & gejala

Kegagalan pertumbuhan tampak dengan berat badan rendah maupun ada edema, Edema pada kaki, Wajah membulat dan sembab, Pandangan mata sayuü
Cengeng,, Cracy papement, Rambut tipis kemerahan seperti warna rambut Pembesaran hati, Otot mengecil, lebih nyata bila diperiksa pada posisi berdiri dan duduk, Sering disertai infeksi anemia , diare.

3.Kurang kalori dan protein ( marasmus – kwashiorkor )

Etiologi, tanda dan gejalanya merupakan gabungan dari marasmus dan kwashiorkor.

  • PENATALAKSANAAN

Makanan /minuman dengan biologic tinggi gizi kalori / protein. Pemberian secara bertahap dari bentuk dan jumlah mula – mula cair (seperti susu) lunak (bubur) biasa ( nasi lembek).

Prinsif pemberian nutrisiØ

1. Porsi kecil,sering,rendah serat, rendah laktosa

2. Energy / kalori : 100 K kal / kg BB/ hari

3. Protein : 1 – 1,5 g / kg BB / hari

4. Cairan : 130 ml / kg BB / hari Ringan – sedang

: 100 ml / kg BB / hari Edema Berat

Obati / cegah infeksiØ

Antibiotic

a. Bila tampak komlikasi : Cotrymoksasol 5 ml

b. Bila anak sakit berat : Ampicillin 50 mg / kg BB IM/ IV

Setiap 6 Jam Selama 2 Hari

Untuk Melihat kemajuan / perkembangan anakØ

• Timbang berat badan setiap pagi sebelum diberi makan

• Catat kenaikan BB anak tiap minggu

KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN ANAK DENGAN GIZI BURUK

I. PENGKAJIAN

a) Identitas

Meliputi nama, umur, jenis kelamin, alamat, pendidikan, pekerjaan, No Register, agama, tanggal masuk Rs , dll

b) Keluhan utama

Tidak ada nafsu makan dan muntah

c) Riwayat penyakit sekarang

Gizi buruk biasanya ditemukan nafsu makan kurang kadang disertai muntah dan tubuh terdapat kelainan kulit (crazy pavement)

d) Riwayat penyakit dahulu

Apakah ada riwayat penyakit infeksi , anemia, dan diare sebelumnya

e) Riwayat kesehatan keluarga

Apakah ada keluarga yang lain menderita gizi buruk

II. Pemeriksaan fisik

a)      Inspeksi

• Mata : agak menonjol

• Wajah : membulat dan sembab

• Kepala : rambut mudah rontok dan kemerahan

• Abdomen : perut terlihat buncit

• kulit : adakah Crazy pavement dermatosis, keadaan turgor kulit,odema
b) Palpasi

Pembesaran hsti ± 1 inchi

b)      Auskultasi

c)       Peristaltic usus abnormal

III. Pemeriksaan penunjang

  1. Pemeriksaan darah

Pada pemeriksaan darah meliputi Hb, albumin, globulin, protein total, elektrolit serum, biakan darah.

  1. Pemeriksaan urine
  2. Pemeriksaan urine meliputi urine lengkap dan kulture urine
  3. Uji faal hatI
  4. EKG
  5. foto paru

IV. Diagnosa keperawatan

  1. Pemenuhan nutrisi kurang daari kebuituhan tubuh b.d intake nutrisi tidak adekuat

Tujuan : nutrisi klien terpenuhi dalam 2 minggu
kriteria hasil :

• Klien tidak muntah lagi

• Nafsu makan kembali normal

• Edema Berkurang /Hilang

• BB sesuai dengan umur (berat badan ideal 10 kg tanpa edema)

Rencana :

1) Beri asupan makanan/minuman tinggi kalori/protein

2) Timbang berat badan klien tiap hari

3) Kolaborasi dengan tim medis untuk pemberian obat/vitamin/nutrisi

4) Observasi pengawasan pemberian cairan

2. Kerusakan integritas kulit ,perubahan nutrisi, dehidrasi

Tujuan: Integritas kulit kembali normal.
Kriteria hasil:

• Gatal hilang/berkurang.

• Kulit kembali halus, kenyal dan utuh.

Rencana:
• Anjurkan pada keluarga tentang pentingnya merubah posisi

sesering mungkin.

• Anjurkan keluarga lebih sering mengganti pakaian anak bila basah atau kotor dan kulit anak tetap kering.

• Kolaborasi dengan dokter untuk pengobatan lebih lanjut.

3. Kurang pengetahuan (kurang informasi tentang kondisi) , prognosi dan kebutuhan nutrisi

Tujuan: Pengetahuan keluarga bertambah.
Kriteria hasil:

• Keluarga mengerti dan memahami isi penyuluhan.

• Dapat mengulangi isi penyuluhan.

• Mampu menerapkan isi penyuluhan di rumah sakit dan nanti

sampai di rumah.

Rencana:
• Tentukan tingkat pengetahuan dan kesiapan untuk belajar.

• Jelaskan tentang:

– Nama penyakit anak.

-Penyebab penyakit.

-Akibat yang ditimbulkan.

-Pengobatan yang dilakukan.

• Jelaskan tentang:

Pola makan yang betul untuk anak sesuai umurnya.

Bahan makanan yang banyak mengandung vitamin terutama banyak mengandung protein.

• Beri kesempatan keluarga untuk mengulangi isi penyuluhan.

• Anjurkan keluarga untuk membawa anak kontrol di poli gizI

setelah pulang dari rumah sakit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Cha Profile

Dara ayu kelahiran Cilacap, 31 Maret 1988 ini diberi nama Putri Ariesa Azmi. Saat ini sedang menjalani study S1 di Universitas Islam Indonesia jurusan Farmasi.

My Calendar

December 2009
M T W T F S S
    Jan »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  
%d bloggers like this: